Venkhyanattan Gevtighavuluhezvekay

Di ujung september yang lembab, Papa pernah mengajakku menonton filem Venkhyanattan Gevtighavuluhezvekay. Dari judulnya saja sudah pasti kalau ini filem yang berbau-bau Rusia.

Ada gosip beredar kalau filem lama yang bernuansa komedi psikopat ini dibuat dengan tujuan membodohi orang-orang agar menjadi penakut dan gampang manut.

Sudah bodoh, penakut, gampang manut pula. Betul-betul syarat yang harus dipenuhi pada jaman di mana filem ini dibuat jika ingin terjamin aman dan selamat. Namun, gosip itu dibantah Papa, baginya ini jelas-jelas murni filem komedi.

Sepanjang filem diputar, Papa menjelaskan beberapa adegan dalam filem tersebut dengan rasa geli yang tak bisa disembunyikan dari wajahnya. Baginya, filem ini mahakarya yang menggelakkan tawa.

Katanya, jaman dulu filem itu wajib di putar. Setiap tahun, anak-anak sekolah dasar digelandang ke bioskop agar mendapat hiburan berupa filem komedi kekerasan.

Program ini diharapkan agar anak terhibur dan tidak mengalami stres karena terus menerus belajar di dalam kelas. Sialnya, guru-guru SD saat itu terlalu bermetafora dengan serius saat membedah filem tersebut.

Akhirnya, filem komedi yang seharusnya mengocok perut malah membuat anak-anak kala itu menjadi takut. Nah, dari sini gosip buruk soal filem itu mulai beredar.

Venkhyanattan Gevtighavuluhezvekay sebenarnya filem yang cukup mudah dicerna masyarakat. Filem ini berkisah tentang tanaman cendana yang berjuang hidup di belantara dengan menggunakan racun dan gulma. Sesederhana itu.

Karena sutradara dan produsernya yang ramah senyum itu penggemar filem action dan thriller, maka dikemaslah filem ini dengan beragam penumpasan berdarah dan aksi kucing-kucingan yang lincah. Absurd memang.

Aku cukup beruntung karena bukan guru SD yang mendampingiku menonton filem ini, tapi dengan Papaku yang terbuka dan blak-blakan. Tentunya, sebelum menonton Papa sudah banyak bercerita dan menganjurkanku membaca literasi-literasi terkait filem dagelan bersubsidi itu.

Sembilan tahun telah berlalu. Hari ini aku menelpon Papa. “Pah, nanti di pusat kota ada pemutaran filem komedi psikopat yang dulu pernah kita tonton, sudah dengar? Nontonnya didampingi puluhan tentara pula, pasti seru ya.”

Membayangkannya saja sudah sangat lucu, aku pikir Papa akan merasa geli mendengar kabar ini. “Iya, sudah dengar. Coba kamu ke sana, kalau banyak orang terbahak-bahak, artinya kota kita sudah jauh lebih pintar dan mulai membaik selera humornya.

Sayangnya, suasana tadi sedikit tertawa banyak senyapnya. ☹

Share
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *